Wabup Pinrang Buka Suara Soal Temuan BPK

oleh
oleh

Wabup Pinrang Buka Suara Soal Temuan BPK

Pinrang-makassarpena.com. Polemik temuan Badan Pemeriksa Keuangan terhadap dana hibah Pemerintah Kabupaten Pinrang sebesar 2.6 Milyar dan kemudian dianggap hilang itu keliru hanya saja pertanggungjawaban belum dimasukkan oleh para penerima manfaat.

Hari Jadi Takalar Ke-64

Kepala dinas kesehatan Dr. Hj NILAL FAUZIAH beserta jajarannya mengucapkan SELAMAT HARI JADI TAKALAR KE-64

Hari Jadi Takalar Ke-64

Kepala Dinas Pendidikan beserta jajarannya mengucapkan SELAMAT HARI JADI TAKALAR KE-64

Hari Jadi Takalar Ke-64

Dirut RSUD TAKALAR Dr. RUSLAN RAMLI, Amd.Kes beserta jajarannya mengucapkan SELAMAT HARI JADI TAKALAR KE-64

Hari Jadi Takalar Ke-64

Kepala Bidang Pembinaan Ketenagaan Dinas Pendidikan RIFANY, S.Ip., M.Si mengucapkan SELAMAT HARI JADI TAKALAR KE-64

Hari Jadi Takalar Ke-64

Kepala Badan Keuangan dan Aset Daerah beserta jajarannya mengucapkan SELAMAT HARI JADI TAKALAR KE-64

Hari Jadi Takalar Ke-64

Kepala Bidang DIKDAS RAKMADI, S.Pd., M.Pd beserta jajarannya mengucapkan SELAMAT HARI JADI TAKALAR KE-64

Hari Jadi Takalar Ke-64

Kepala Dinas Pendidikan beserta jajarannya mengucapkan SELAMAT HARI JADI TAKALAR KE-64.

Hal tersebut diungkapkan Wakil Bupati Pinrang Drs. Alimin. M.Si saat ditemui di ruang kerja Wakil Bupati Jum’at, 16/12/2022.

Lanjut Alimin, sapaan akrab Wakil Bupati Pinrang ini menjelaskan,  Dana 2.6 Milyar merupakan dana hibah Pemerintah Kabupaten Pinrang Tahun 2020 yang diaudit pada tahun 2021.

Alimin juga menjelaskan,  pada saat audit berlangsung para penerima manfaat belum sempat memasukkan laporan pertanggungjawaban sehingga menjadi temuan dari Badan Pemeriksa Keuangan.

” Atas temuan tersebut, BPK kemudian mengeluarkan rekomendasi agar ditindak lanjuti oleh Pemerintah Daerah Kabupaten Pinrang dan dilakukan pembinaan kepada para penerima manfaat agar melakukan pertanggungjawaban secara tertulis tepat waktu, ” tuturnya.

Mengakhiri komentarnya Alimin mengatakan,  dari jumlah dana hibah yang menjadi temuan BPK telah ditindak lanjuti oleh tim tindak lanjut Pemerintah Kabupaten Pinrang telah dihimpun laporan pertanggung jawaban secara tertulis oleh penerima manfaat sebesar 2,2 Milyar, sehingga dana hibah yang belum masuk LPJ nya hanya sekitar 450 juta dan itupun hampir semua dari masjid dan mushallah se Kabupaten Pinrang.

” Saya bersama tim tindak lanjut optimis laporan pertanggungjawaban yang dimaksud akan tuntas di akhir tahun 2022,” tutup Alimin.

Perlu diketahui bahwa masalah tersebut akan dievaluasi oleh BPK Perwakilan Sulawesi Selatan mulai hari Senin, 19 sampai 21 Desember 2022 di kantor BPK Makassar dan akan menjadi bahan laporan tindak lanjut oleh Wakil Bupati sebagai Ketua tim tindak lanjut Kabupaten Pinrang. (ys)

No More Posts Available.

No more pages to load.